Selasa, 21 Juli 2015

Inspirasi Kehidupan Seorang ibu memiliki seorang anak yang sangat dicintai. Saat masih kecil, sang ibu selalu merawat sang anak dengan penuh kasih sayang. Sang anak dirawat dengan setulus hati dan dijaga dengan baik. 5 tahun kemudian. Sang anak memasuki pendidikan kanak-kanak. Seragam, perlengkapan sekolah, sarapan, hingga bekal selalu disiapkan oleh ibunya setiap pagi. Begitu pula dengan berangkat dan pulang sekolah, ada ibu yang selalu menemani. 2 tahun kemudian. Sang anak memasuki sekolah dasar. Ia mendapatkan banyak teman di sekolah. Sepulang sekolah, ia selalu menghabiskan waktu bersama teman-temannya. Ibunya menyadari hal tersebut dan berdoa setiap hari agar anaknya selalu memiliki banyak teman yang baik untuk buah hatinya. 6 tahun kemudian. Sang anak mulai memasuki dunia SMP. Sepulang sekolah, ia sibuk mengikuti ekskul dan berkecimpung di organisasi sekolah. Begitu banyak kegiatan yang ia jalani hingga tak jarang pulang saat petang. Sang ibu merasa senang dan berdoa setiap hari agar anaknya selalu bahagia. 3 tahun kemudian. sang anak telah menjadi remaja dan duduk di bangku SMA. Sepulang sekolah, ia sibuk dengan les. Siang, sore, dan malam hanya untuk les. Bahkan waktu luang selalu ia gunakan untuk belajar. Tak ada waktu bagi sang ibu. Namun sang ibu tetap sabar dan berdoa setiap hari agar kelak anaknya bisa diterima di perguruan tinggi yang baik. 3 tahun kemudian. Doa sang ibu terkabul. Sang anak diterima di sebuah universitas terkemuka di kota besar. Dengan berat hati sang ibu merelakan anaknya pergi dan tetap berdoa agar anaknya menjadi orang yang sukses dan bermanfaat bagi semua orang. Beberapa tahun kemudian. Sang anak lulus dengan nilai baik dan langsung diterima di sebuah perusahaan terkenal di kota besar. dengan izin sang ibu, sang anak menerima tawaran kerja tersebut. Sang ibu merasa sangat bersyukur atas keberhasilan sang anak, walau sang anak tak pernah ada untuknya. Suatu hari, sang ibu menghubungi sang anak bahwa ia sangat merindukan anaknya. Namun apa jawaban sang anak? Sang anak mengatakan bahwa ia tak bisa meninggalkan pekerjaan dan tak ada waktu luang untuk pulang, ia hanya mengirimkan sejumlah uang untuk ibunya. Sang ibu memaklumi. Beberapa tahun kemudian. Sang ibu kembali menghubungi anaknya bahwa ia mulai sakit-sakitan dan ingin sekali melihat anaknya. Namun apa jawaban sang anak? Sang anak menolak untuk menjenguk ibunya dan malah mengirimkan sejumlah uang untuk biaya pengobatan ibu. Beberapa tahun kemudian. Sang ibu kembali menghubungi anaknya dan bertanya kapan akan pulang. Namun sang anak malah kesal. Sang anak mengatakan bahwa ia akan pulang bila saatnya tiba dan mengirimkan sejumlah uang kepada ibunya. Sang anak berfikir bahwa telepon dari ibunya adalah sebuah alasan untuk meminta kiriman uang. Hari berganti hari. Bulan berganti bulan. Dan tahun berganti tahun. Tak ada kabar lagi dari ibunya. Sang anak mulai berfikir untuk menjenguk ibunya di kampung halaman. Saat tiba di depan rumah, sang anak terkejut melihat rumah ibunya. Sang anak kesal karena ibunya tak mau merenovasi rumah, padahal ia telah mengirimkan uang yang cukup besar setiap bulannya. Rumah yang ada di depan matanya tak pernah berubah sejak ia masih kecil. Dengan perasaan kesal, sang anak mengetuk pintu rumah dengan keras, namun tak ada jawaban. Ia ketuk terus dan memanggil-manggil ibunya, namun tetap tak ada suara. Tiba-tiba, seorang tetangga muncul dan memberikan sebuah kotak serta sebuah kunci. Sang anak terheran-heran dan bertanya, namun sang tetangga menyuruhnya membuka kotak. Dalam kotak tersebut, hanya berisi selembar surat yang berisi : Anakku sayang, Bagaimana kabarmu nak? Ibu selalu berdoa agar kamu selalu sehat dan hidup bahagia. Saat kamu membaca surat ini, ibu sangat menyesal karena ibu tidak bisa bertemu denganmu lagi anakku. Ibu telah berusaha untuk tetap bertahan, tapi Tuhan punya rencana lain. Anakku, maafkan ibu apabila selama ini ibu tidak bisa menjadi ibu yang baik dan selalu mengganggu pekerjaanmu. Ibu tak bermaksud demikian. Yang ibu inginkan hanya cintamu kepada ibu. Ibu juga minta maaf karena ibu tak menuruti perkataanmu untuk merenovasi rumah. Ibu fikir buat apa rumah bagus jika tak ada yang menempati? Semua uang yang kau kirimkan tak pernah ibu gunakan sedikitpun. Uang tersebut ibu simpan di dalam lemari dan kelak bisa kau gunakan untuk kehidupanmu di masa-masa sulit. Anakku, jangan menangis dan jangan pernah menyesal. Ibu telah memaafkan semua kesalahanmu. Kelak kita akan dipertemukan kembali di akhirat. Pada saat itulah ibu berharap agar kita bisa selalu bersama. Salam sayang, Dari ibumu yang selalu menyayangimu. Sang anak tak dapat menahan air matanya. Ia sangat menyesali kelakuannya selama ini. Ternyata yang ibu inginkan bukanlah uang ataupun kekayaan. Yang seorang ibu perlukan hanyalah cinta dari seorang anak. Terimakasih buat teman-teman yang telah meluangkan waktu untuk membaca tulisan saya. Semoga kisah ini bisa menginspirasi kita dan membuka mata hati kita untuk selalu ingat kepada seseorang yang telah menyayangi kita tiada henti. (^_^)/


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar